Review Lengkap Laptop Asus ZenBook 14X OLED Space Edition

kompirasi.com –  ‘Edisi Khusus’ tidak selalu berarti ‘gimmick’. Asus ZenBook 14X OLED Space Edition adalah langkah kecil bagi manusia, tetapi lompatan besar ke depan untuk laptop edisi khusus.

Interiornya yang unik, estetis memukau, dan kuat menjadikannya pilihan menarik yang sedikit mengecewakan karena masa pakai baterainya dan lapisan layar OLED yang aneh. Asus ZenBook 14X OLED Space Edition benar-benar favorit kami.

Dirancang secara estetis untuk siapa saja yang memiliki hasrat untuk eksplorasi ruang angkasa, desain estetis ini merayakan ulang tahun ke-25 laptop Asus pertama yang melepaskan diri dari ikatan rahasia Bumi dalam misi luar angkasa.

Tapi “edisi khusus” biasanya cantik tapi mengerang karena mereka membuat laptop berkinerja buruk. Itu tidak terjadi di sini, berkat layar sentuh OLED 16:10 dengan resolusi 2.8K, kekuatan Intel Generasi ke-12, RAM DDR5, dan semua sentuhan premium yang diharapkan dari sistem Asus kelas atas.

Spesifikasi Asus ZenBook 14X OLED Space Edition

  • CPU: Intel Core i9-12900H
  • GPU: Intel Iris Xe Graphics
  • RAM: 32GB
  • Penyimpanan: 1TB
  • Layar: 14 inci, 2.880 x 1.800 piksel
  • Baterai: 6:02
  • Dimensi: 12,3 x 8,7 x 0,6 inci
  • Berat: 3,09 pon

Kelebihan

  • + Tampilan cerah dan hidup
  • + Keyboard dan trackpad yang nyaman
  • + Performa Intel Generasi ke-12 yang tangguh
  • + Desain dan bahan premium
  • + Estetika spasial yang mengagumkan…

Kekurangan

  • – Bukan untuk semua orang.
  • – Tekstur lapisan layar sentuh mengganggu
  • – Kualitas webcam buruk
  • – Model standar dengan spesifikasi yang sama lebih murah.
  • – Daya tahan baterai di bawah rata-rata

Kompatibilitas dan Harga Asus ZenBook 14X OLED

Asus ZenBook 14X OLED Space Edition yang kami ulas sekarang tersedia di Newegg seharga Rp. 30 jutaan dengan CPU Intel Core i9 Generasi ke-12, RAM LPDDR5 32GB, dan SSD 1TB. Ini cukup curam, tetapi sekali lagi, itulah yang diharapkan dari laptop edisi khusus.

Untuk nilai yang lebih baik lagi, ada baiknya melihat ZenBook 14X OLED standar, yang menawarkan prosesor i7, grafis GeForce MX550 khusus, RAM 16GB, dan SSD 512GB seharga Rp. 20 jutaan. Ini sedikit lebih murah daripada Acer Swift 5 dan Samsung Galaxy Book 2 Pro 360.

Jadi pertanyaan kedua tentang Edisi Luar Angkasa sudah jelas. Apakah ada sesuatu yang “istimewa” tentang edisi khusus ini yang cukup untuk menjamin investasi tambahan?

Desain Asus ZenBook 14X OLED 2022

Mari kita mulai bahas. Ini adalah salah satu laptop paling keren tahun ini. Lapisan aluminium yang menakjubkan dengan tepi yang disikat memberikan kesan mewah dan kokoh yang mengesankan, dan ukiran laser pada tutupnya menyambut sobat ke dalam gaya unik ini di antara lautan lempengan logam.

Layar ZenVision 3,5 inci juga menonjol. Kami akui tampilan ini curang, tetapi sangat keren ketika hidup dengan animasi galaksi. Motif ini berlanjut saat membuka laptop. Pengetesan laser berlanjut pada cangkang, dan bahkan pada saat ini, kita dapat melihat Asus yang paling hemat-ruang.

Keyboard ukuran penuh mencapai tepi dek bawah, dan ada trackpad besar dan layar 14 inci yang menakjubkan pada 92%. Rasio layar-ke-tubuh (lebih lanjut tentang itu nanti). Dari planet kecil di bilah ruang hingga detail terkecil seperti peribahasa Latin adstra per aspera di bagian belakang, setiap bagian secara unik dipenuhi dengan kepribadian.

OLED 14X memiliki berat 3,09 pon dan berukuran ramping 12,3 x 8,7 x 0,6 inci. Dimensi seperti ini mengalahkan Galaxy Book 2 Pro 360 15,6 inci (14 x 9 x 0,46 inci, 3,1 pon), tetapi Acer Swift 5 cocok dengan pos portabilitas (12,2 x 8,4 x 0,59 inci, 2,6 pon).

Tetapi jika melihat angka-angka sebelumnya, sobat mendapatkan sistem yang sangat ramping dan tahan lama yang mudah dibawa dan sangat menarik untuk dibawa selama rapat.

Port Asus ZenBook 14X OLED

Edisi Luar Angkasa OLED 14X menyediakan serangkaian port yang layak. Di sebelah kanan adalah slot kartu microSD, jack headphone/mic 3.5mm, dan port USB 3.2 Type-A. Di sebelah kiri adalah port HDMI dan dua port Thunderbolt 4 untuk kecepatan transfer cepat dan koneksi ke beberapa monitor 4K.

Apakah sobat lebih suka slot kartu SD ukuran penuh? tentu saja. Tetapi selama ada kompatibilitas penyimpanan yang dapat diperluas, kami akan mengambil apa yang bisa didapatkan.

Tampilan Asus ZenBook 14X OLED

Diverifikasi oleh Pantone untuk akurasi warna, layar OLED layar sentuh 2800 x 1800 piksel 14 inci ini menampilkan detail tajam dan warna cerah. Selain itu, TÜV Rheinland telah mensertifikasi panel dengan cahaya biru rendah dan teknologi anti-kedip.

Apa artinya semua ini? Singkatnya, ini adalah tampilan yang bagus untuk bekerja berjam-jam dengan ketegangan mata minimal dan kejelasan untuk tugas-tugas kreatif seperti menyesuaikan foto yang diambil menggunakan Photoshop.

Setelah mengukur gamut warna menggunakan kolorimeter, gamut warna sRGB mencapai 136,1%, peningkatan yang bagus di atas rata-rata laptop premium 123%. Gamut warna DCI-P3 96,4% melampaui Acer Swift 5 (93,3%) dan Samsung Galaxy Book 2 Pro (87,5%).

Namun, ini tidak mengherankan mengingat betapa fantastisnya panel baru-baru ini pada sistem Asus dalam hal kesetiaan warna. Tapi layar memiliki dua keluhan. Pertama, kecerahan memuncak pada 354,8 nits dalam pengujian kami, tertinggal di belakang Swift 5 (457 nits) dan Galaxy Book 2 Pro (373 nits).

Tingkat kecerahan ini cukup kuat untuk sebagian besar kasus penggunaan, tetapi di bawah sinar matahari langsung mungkin sulit untuk melihat apa yang terjadi di layar. Yang kedua adalah layar sentuh. Tidak, itu bukan fitur. Itu karena sensitivitas sentuhannya mengesankan dan waktu respons jari atau stylus ke layar sangat cepat sehingga sobat tidak akan melihat jeda yang terlihat.

Masalahnya tampaknya adalah permukaan layar. Ia memiliki tekstur halus namun kasar yang terlihat sedikit mengganggu yang menjadi lebih buruk saat melihat konten yang cerah. Mungkin lapisan yang melindungi layar dari goresan, tetapi perusahaan lain telah melakukannya tanpa mengganggu konten.

Hal tersebut berarti pertunjukan seperti Obi-Wan Kenobi yang mengesankan membanggakan warna yang fantastis dan benar-benar memamerkan rasio kontras di saat-saat tergelapnya, tetapi permukaan layar dapat mengganggu pertunjukan saat kecerahan mencapai puncaknya di pemandangan siang hari.

Juga, ini bukan satu-satunya tampilan di Edisi Luar Angkasa. Tentu saja, kita berbicara tentang layar ZenVision 3,5 inci yang dapat disesuaikan dalam aplikasi MyAsus. Apakah itu berarti banyak? Selain menunjukkan waktu dan masa pakai baterai saat tutupnya ditutup, itu tidak. Tapi apakah astronot tampak hebat ketika mereka melintasi sistem bintang di layar kecil?

Keyboard dan Touchpad Asus ZenBook 14X OLED

Keyboard memanjang dekat dengan tepi dek, memberi satu set tombol berukuran bagus dengan sendok halus yang dimasukkan dengan anggun oleh jari-jari. Pengetikan sentuh sederhana pada 14X OLED Space Edition, dan setiap sakelar memiliki kedalaman yang mengesankan untuk memberikan respons sentuhan yang mengesankan.

Kami menguji ini menggunakan peringkat pengetikan 10FastFingers.com dan mencetak skor tercepat 87 wpm. Untuk konteksnya, kami biasanya menekan 83-85 wpm pada keyboard laptop, yang menekankan betapa ergonomisnya papan ini.

Muncul dengan touchpad yang besar dan murah hati. Dengan ukuran 5,1 x 2,9 inci, ia memiliki luas permukaan lebih banyak daripada Acer Swift 5 (4,1 x 2,6 inci) dan sedikit lebih kecil dari Samsung Galaxy Book 2 Pro 360 yang jauh lebih besar (5,2 x 3,5 inci).

Mengingat seberapa dekat layar dan bingkai kecil 14X, rasanya sangat besar. Bagi mereka yang menghabiskan waktu memprogram atau bekerja dengan spreadsheet, opsi untuk mengaktifkan tombol angka pada touchpad merupakan dorongan besar untuk produktivitas.

Audio Asus ZenBook 14X OLED

Seperti pada kebanyakan laptop premium Asus, sobat dapat menemukan speaker Harmon Kardon di sini. Speaker ini memberikan kejernihan yang mengesankan dan bass yang layak untuk panggilan video dan hiburan.

Mereka bahkan mencerna intensitas album Ghost Inside ‘Returners’ tanpa distorsi, dengan vokal yang intens, perkusi yang menderu, dan serangan habis-habisan gitar yang mendesis.

Perlu dicatat bahwa 14X masih memiliki jack 3.5mm, dan produksi audio codec memberikan banyak detail, karena laptop populer seperti Dell XPS 13 mulai membuang jack audio.

Kinerja Asus ZenBook 14X OLED

Secara internal, Asus mendongkrak performa 14X OLED dengan CPU Intel Core i9-12900H Generasi ke-12, RAM LPDDR5 32GB, dan SSD 1TB M.2 NVMe PCIe.

Kami memasukkan banyak hal ke dalam mesin ini, termasuk Two Point Hospital yang berjalan di latar belakang saat mengedit foto besar di Photoshop, memutar beberapa video YouTube 1080p, streaming dari Twitch ke OBS, dan menjalankan benchmark.

Bahkan di bawah tekanan ini, responsivitas sentuhan tidak ketinggalan dan sistem bekerja dengan lancar. Ini semua berkat CPU, yang mencetak skor multi-core Geekbench 5.4 sebesar 11.142. Tentu, ini merobohkan Acer Swift 5 (9.859) dan Samsung Galaxy Book 2 Pro 360 (9.043), memperbesar rata-rata laptop premium (5.956).

Ruang kepala kinerja ekstra ini ideal untuk beban kerja prosumer, karena multitasking standar kemungkinan besar tidak akan terlalu memperhatikan perbedaan kecepatan antara Core i7 dan i9.

Ini lebih lanjut disorot dalam hasil benchmark aplikasi Handbrake, di mana 14X OLED Space Edition mengubah video 4K menjadi 1080p dalam 7 menit dan 39 detik.

Tidak hanya itu, file besar juga disimpan dan dimuat ke SSD M.2 dengan kecepatan yang signifikan. Laptop ini akan terus menangani beban kerja yang berat. Kami telah melihat kecepatan hingga 1.747 MBps saat mentransfer file 25 GB, yang benar-benar mengalahkan rata-rata industri (825 MBps).

Grafis Asus ZenBook 14X OLED

Konfigurasi yang kami ulas menawarkan grafik Iris X terintegrasi, sehingga sobat dapat mengikuti bahkan bagian yang paling intensif secara visual dari beban kerja, seperti pengeditan foto dan video. Kami tidak akan bermain game serius di sini, tetapi chip grafisnya bisa menampung lebih dari itu untuk bermain santai.

ZenBook 14X OLED Space Edition mencapai 36 frame per detik yang stabil di Civilization VI Sid Meier: Gathering Storm pada 1080p. Dalam uji 3DMark Fire Strike, ZenBook membuktikan performa grafisnya dengan angka 5.336 yang sangat impresif.

Sebenarnya, ini memudahkan untuk memainkan banyak Two Point Hospital dan beberapa Forza Horizon 5 pada pengaturan yang lebih rendah. Kami ingin tahu bagaimana grafik Iris Xe dibandingkan dengan GPU Nvidia GeForce MX550 khusus pada OLED 14X standar.

Daya Tahan Baterai Asus ZenBook 14X OLED

Mengingat Core i9 yang dikemas dalam sistem mungil ini, kami agak gugup tentang masa pakai baterai. Kenyataannya adalah baterai 63WHr bertahan sedikit lebih baik dari yang diharapkan, tetapi tidak sebagus itu.

Total 6 jam dan 2 menit tercatat dalam tes Battery Informan. Ini jauh di bawah rata-rata Galaxy Book 2 Pro 360 (11:59) dan Acer Swift 5 (11:24) dan laptop premium (10:29). Di zaman kami, beberapa tab Chrome, Spotify dan Slack terus berjalan, dan menggunakan Photoshop sesekali.

Mencapai jam 1 siang sebelum kami perlu mengisi daya dari jam 9 pagi. Jika ekonomis menggunakan daya untuk waktu yang lama jauh dari soket steker, kami yakin itu akan bertahan lebih lama, tetapi ini tidak akan bertahan sepanjang hari.

Webcam Asus ZenBook 14X OLED

Tak seorang pun di luar angkasa dapat mendengar sobat mengeluh tentang webcam. Setidaknya Asus berharap banyak dari penembak 720p ini. Bahkan di ruangan yang cukup terang seperti margin, sepertinya gambar itu diambil dengan sesuatu seperti kamera Sony Ericsson T310 yang dipasang di lantai.

Gambarnya buram dan tidak memiliki detail yang cukup untuk berguna selain melakukan panggilan zoom sesekali.

Setidaknya itu bagus untuk mendukung Windows Hello berkat kamera IR yang menggunakan pengenalan wajah untuk masuk ke sistem dengan cepat. Jika Anda membutuhkan fidelitas video yang lebih tinggi, Anda dapat memilih salah satu webcam eksternal terbaik.

Heat Asus ZenBook 14X OLED

Kisah suhu puncak 14X OLED Space Edition adalah kisah pedas dan contoh bagaimana Asus semakin baik dalam menghilangkan panas.

Itu mencapai suhu maksimum 102,9 derajat di bagian bawah, yang jauh di atas ambang batas kenyamanan 95 derajat, trackpad tetap di 79,9 derajat jauh lebih rendah bahkan setelah streaming video 15 menit. Sobat perlu memberikan ruang yang cukup di bawah agar kipas dapat bernapas dan 14X harus tetap relatif dingin.

Software dan Garansi

Asus menjadi semakin mahir dalam mengekang dorongan bloatware. Ini berarti sobat hanya memiliki aplikasi MyAsus dan paket keamanan McAfee yang cukup tangguh. Yang terakhir mulai terasa sedikit mengganggu setelah beberapa petunjuk, tetapi uninstall sederhana menghapusnya.

Di sini juga, ada banyak fitur berguna seperti kontrol EQ, opsi kontrol pan, kemampuan untuk menyesuaikan tampilan ZenVision dan mengatur keseimbangan putih layar. Selama dukungan pasca pembelian berlangsung, ZenBook 14X OLED hadir dengan garansi terbatas satu tahun.

Kesimpulan

Asus ZenBook 14X OLED Space Edition adalah laptop yang hebat. Bahasa visualnya tidak seperti apa pun yang akan kita lihat di tahun 2022, ergonominya fantastis, dan kinerjanya cukup baik untuk menangani beban kerja yang lebih intensif.

Namun ada beberapa kekurangan yang menjadi kendala. Tampilan pelapis yang terkadang mengganggu, masa pakai baterai yang buruk, atau suhu tinggi di bawahnya.

Secara keseluruhan, sistem yang hebat dan layak jika sobat menyukai estetika spasial. Tapi jangan lupa bahwa sobat bisa mendapatkan paket yang sama (kebanyakan) dengan harga lebih murah pada ZenBook 14X OLED standar.

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA