Review Dell XPS 13 2-in-1 (2020), Laptop Konvertibel Tangguh

kompirasi.com – Dell XPS 13 2-in-1 menambah feature Intel generasi kesebelas ke laptop konvertibel yang telah fenomenal. Laptop bisnis Dell ini mendatangkan performa yang tawarkan desain ultra-tipis premium, periode penggunaan batere yang lama, dan penampilan yang enak dilihat.

Dell XPS 13 ialah laptop terbaik di pasaran, tapi kesuksesannya cukup membuntuti XPS 13 2-in-1. Itu tidak menolong jika versi hibrida laptop/tablet awalnya alami periode penggunaan batere yang jelek dan sasis yang kikuk. Tapi model 2020 akan menolong XPS 13 2-in-1 keluar dari bayangan saudaranya dan jadi perhatian.

XPS 13 2-in-1 yang baru tidak disangsikan kembali sebagai laptop 2 in 1 terbaik yang bisa sobat beli. Itu tidak mengagetkan. Dell dengan arif memakai XPS 13 sebagai cetak biru untuk XPS 13 2-in-1, yang disebut laptop yang nyaris sama tapi bisa diganti jadi tablet.

Feature baru pada edisi tahun ini membuat XPS 13 2-in-1 makin menarik dari awal sebelumnya. CPU Tiger Lake generasi kesebelas Intel dengan Irislah Xe Graphics tawarkan performa yang kompak dan kenaikan grafis dibanding perintisnya.

XPS 13 2-in-1 mempunyai sistem camera IR untuk tingkatkan kualitas hidup, memungkinkan sobat stop masukkan password. Bentuknya tetap sama, tapi tutup Frost yang baru pas dengan pilihan putih.

Ada banyak kekurangan yang penting diperhitungkan saat sebelum membeli XPS 13 2-in-1, seperti keyboard yang dangkal dan minimnya port lama. Tapi dengan monitor 13,4 inch yang ceria, periode penggunaan batere yang lama, dan desain yang baik, XPS 13 2-in-1 membuat susah untuk mereferensikan hal-hal lain.

Spesifikasi Dell XPS 13 2-in-1

  • CPU: Intel Core i7-1165G7
  • GPU: Iris Xe
  • RAM: 16GB
  • Penyimpanan: 512GB
  • Layar: 13,4 inci, 1920 x 1200 piksel (sentuh)
  • Baterai: 10:52
  • Dimensi: 11.6×7.8×0.6 inci
  • Berat: 2.9 pon

Kelebihan

  • + Desain ramping dan menarik
  • + Kualitas bangunan terbaik
  • + Layar 13,4 inci yang cerah
  • + Daya tahan baterai yang lama
  • + CPU Intel Generasi ke-11 Cepat

Kekurangan

  • – Keyboard dangkal bukan untuk semua orang.
  • – Tampilan bisa lebih berwarna
  • – Tidak ada port USB-A

Konfigurasi dan Harga Dell XPS 13 2-in-1

XPS 13 2-in-1 dimulai dari harga berkisar Rp. 15 jutaan untuk model dasar dengan CPU Intel Core i3-1115G4 generasi kesebelas, RAM 8GB, dan SSD 256GB. Kami mereferensikan up-grade ke model Core i5-1135G7, yang tawarkan Irislah Xe Graphics dengan harga Rp. 18 jutaan.

Bila bujet ssobat memungkinkan untuk kenaikan semacam itu, sobat bisa menghabiskan sekitar Rp. 21 juraan untuk melipatgandakan RAM jadi 16GB dan penyimpanan jadi SSD 512GB. Unit pembahasan kali ini  memakai detail yang serupa tapi CPU Core i7-1165G7 yang ditingkatkan.

Editor video dan foto yang memerlukan photo terbaik bisa habiskan Rp. 28 jutaan untuk model 4K dengan CPU Core i7-1165G7, RAM 16GB, dan SSD 1TB. Atau, sobat bisa sesuaikan model yang disebut sebelumnya dengan monitor 4K, tapi plus tambahan Rp. 4 jutaan.

Sobat dapat memilih opsi lain bila memperatikan model kelas tinggi, tapi kenaikannya meliputi monitor 4K, CPU Core i7-1165G7 dengan grafis Irislah Xe, RAM 32GB, dan SSD PCIe NVMe 1TB.

Desain Dell XPS 13 2-in-1

Nyaris sama dengan perintisnya, XPS 13 2-in-1 mempunyai desain aluminium ramping dengan sentuhan kekinian. Model clamshell tidak mempunyai bezel empat segi, tapi convertible masih mempunyai batasan monitor tipis, memberi rasio monitor-ke-tubuh 84,9%. Kualitas rangkanya bagus.

Dell sudah berusaha keras untuk membikin XPS 13 2-in-1 berasa semegah keliatannya. Untuk lakukan ini, XPS CNC menggunting dua balok aluminium dan merekatkannya dengan Corning Gorilla Glass 6 supaya lebih bertahan lama.

Pinggir potongan berlian dengan sentuhan kuas memberi dialek eksklusif pada convertible, dan simbol Dell chrome pada tutupnya menggambarkan branding XPS berikut ini. Salah satu peralihan yang dibikin pada edisi 2020 ialah selubung aluminium Frost baru, yang lengkapi palm rest Arctic White lebih bagus dibanding warna Platinum Silver awalnya.

Seandainya saja Dell dapat mengirim beberapa warna itu, kita bisa kagum pada kontrasnya. Untungnya, kami menyaksikan sampul Frost langsung di XPS 13 dan itu benar-benar kece. Dan kami akan hilangkan perasaan takut dari catatan rapi.

Permukaan sisi dalam tertutupi dengan susunan anti-noda untuk menahan peralihan warna atau pewarnaan. Kami tidak berani mengetes ini dengan tumpahan kopi, tapi memberikan keyakinan tidak untuk mempunyai keluh kesah online.

Pengguna konvensional bisa memilih model perak platinum dengan sandaran tangan serat karbon hitam. Bila kelihatan cukup tua, itu akan kelihatan style. Sudah pasti, keunggulan khusus XPS 13 2-in-1 ialah bisa diganti jadi tablet dibanding dengan versi clamshell-nya.

Sobat dapat tempatkan laptop dalam model tenda atau melipat keyboard untuk melihat acara dan film. Engsel mempunyai jumlah kekebalan yang pantas. Monitor tidak bergetar saat diketok, tapi tak perlu banyak usaha untuk membalik monitor.

Yang paling mengagumkan mengenai design XPS 13 2-in-1 ialah begitu minimnya alasnya. Tebalnya hampir serupa dengan tutupnya.

Mengakibatkan, ukuran Convertible cuma 11,6 x 7,8 x 0,6 inch dan 2,9 pon, serta lebih tipis (dan sedikit berat) dibanding HP Spectre x360 13 (12,1 x 7,7 x 0,7 inch, 2,7 pon) serta lebih kecil dari Lenovo Yoga. C940 (12,6 x 8,5 x 0,7 inch, 3 pon). Sebagai variasi clamshell, Dell XPS 13 mempunyai footprint yang lebih kecil (11,6 x 7,8 x 0,6 inch, 2,8 pon).

Keamanan Dell XPS 13 2-in-1

Dek serat karbon mempunyai sensor sidik jari yang dipasang di pojok atas kanan keyboard di bawah sepasang engsel perak. Memakai pemindai sidik jari dengan camera IR baru membuat login ke XPS 13 2-in-1 membuat sobat bisa menjadi lebih cepat serta lebih gampang dari awal sebelumnya.

Baik camera IR atau sensor sidik jari tidak 100% bisa dihandalkan, tapi sobat bisa masuk ke laptop lebih cepat dibanding masukkan password antara ke-2 nya.

Port Dell XPS 13 2-in-1

Tidak ada bezel sama lebih sedikit port. Penghitungan ini nyaris selalu bisa dibuktikan betul, dan sudah pasti pada XPS 13 2-in-1. Di sebelah kanan laptop ada port Thunderbolt 4 dan jack earphone. Balikkan ke kiri dan ada input Thunderbolt 4 ke-2 di samping slots kartu MicroSD.

Itu tidak gantikan port lama bawaan, tapi Dell mengikutkan dongle USB-C-ke-USB-A dalam kotak. Kami mengetahui ada input pengisian daya lain untuk dipertambah ke dalam daftar yang panjang dan memusingkan. Ini tidak begitu jelek.

Secara singkat, Thunderbolt 4 sama dengan Thunderbolt 3, terkecuali jika ia memberikan dukungan dua monitor 4K dan membutuhkan pemakaian minimal satu port untuk mengisi daya laptop tipis dan enteng. Kecepatan data transfer maksimal masih tetap pada 40 GBps, tapi saat ini bisa diraih dengan memakai kabel sejauh 2 meter.

Tampilan Dell XPS 13 2-in-1

Sobat bisa meningkatkan ke monitor 4K, tapi kami pribadi benar-benar suka dengan panel 13,4 inch 1920 x 1200 pixel dari perangkat XPS 13 2-in-1. Monitor FHD+ rasio faktor 16:10 terlihat luar biasa.

Ini bukanlah yang paling menonjol di atas kertas, tapi saat melihat video dan menelusuri situs, sobat akan menyukai panel yang terang, tajam, dan cerah. Monitornya benar-benar tajam hingga sobat dapat menyaksikan tiap puntung rokok muncul dari mulut rangka di trailer Kings Man.

Butir panel kayu bunker yang gelap kelihatan di frame beku. Berwarna kaya. Tiap pita komandan meletus dari seragam hitamnya, dan Aiguillette emas menghias bajunya.

Penemuan kami mengagetkan. Menurut colorimeter kami, penampilan pada XPS 13 2-in-1 cuma meliputi 70% dari gamut warna DCI-P3, jadi kurang terang dibanding panel pada Spectre x360 13 (77%), Yoga C940 (74% ) dan XPS. 13 (81%) dan rata-rata untuk laptop premium (83%).

Itu tidak bercerita keseluruhan narasi. XPS 13 2-in-1 rebound, melampaui kompetitornya dengan kecemerlangan pucuk 488 nits. XPS 13 terdekat dengan 471 nits, dan Spectre x360 (369 nits) dan Yoga C940 (339 nits) tidak begitu ceria. Rata-rata netbook premium ialah 386 nits.

Keyboard dan Touchpad Dell XPS 13 2-in-1

Kami tidak memperoleh flashback saat menulis di keyboard kupu-kupu Apple yang hancur. Tidak seperti tombol asli pada XPS 13, XPS 13 2-in-1 mempunyai keyboard yang bisa diangkat secara magnetis yang anehnya serupa dengan keyboard kupu-kupu yang saat ini tidak berperan. Kunci tidak betul-betul bergerak.

Nyaris tak pernah turun saat sebelum bekerja, memberi hati mengetok permukaan yang rata. Bottom-out tidak dapat dijauhi, dan kunci yang digerakkan magnet ini cukup besar dibanding dengan kunci pegas tradisionil.

Menulis bukan yang ternyaman, tapi keyboard dengan lampu latar memanjang dari 1 pinggir dek ke pinggir yang lain, sediakan tombol yang lumayan besar untuk tangan yang semakin besar. Jari besar tak pernah tekan lebih satu tombol pada satu waktu, dan jarak yang lebar di antara tiap huruf menolong dengan ketepatan.

✔️  Review HP EliteBook 830 dan HP EliteBook 840 G7

Spasi yang luas menahan penekanan tombol daya yang berada tidak nyaman di pojok atas kanan keyboard. Kenapa ada banyak sekali kekurangan untuk barisan ini? Saat sebelum jadi panas, perkenankan kami membantu sobat lewat kalimat kasar saya mengenai pemosisian tombol daya.

Sebagai pukulan cepat, kami menghargai begitu sedikit kemampuan yang dibutuhkan untuk gerakkan tiap tombol. Kami menulis 114 kata per menit dengan ketepatan 96% pada test pengetikan 10fastfingers.com, yang sekencang dan seakurat umumnya 119-wpm dengan ketepatan rata-rata 95%.

Kenyamanan keyboard memiliki sifat subyektif. Kami lebih sukai tombol dengan semakin banyak perjalanan dan semakin banyak operan balik yang melenting dibanding yang berada di XPS 13 2-in-1.

Keyboard pas untuk bepergian, tapi jika sobat ingin berpindah ke keyboard gaming atau jalan keluar nirkabel yang pas untuk kantor atau rumah, sobat bisa memilih ThinkPad TrekPoint Keyboard II Lenovo.

Touchpad besar 4,4 x 2,6 inch ialah yang terbaik yang sempat kami pakai. Permukaan yang lembut cocok dengan jari dan memacu pergerakan Windows 10 seperti gesekan tiga jari untuk berpindah program dan scrol dua jari secara cepat.

Dell tidak mengikutkan stylus dengan XPS 13 2-in-1, jadi sobat harus mengeluarkan tambahan biaya untuk pena aktif premium untuk memperoleh hasil optimal dari monitor sentuh.

Audio Dell XPS 13 2-in-1

Speaker stereo XPS 13 2-in-1 menggerakkan suara keluar kisi-kisi disebelah sasis. Mengakibatkan, jarak menempuh akan bervariatif bergantung pada lokasi laptop. Sebagai laptop clamshell, speaker double lumayan keras untuk didengarkan di semua townhouse.

Tapi saat mendengarkan “Apple Jus” Jessie Reyez di meja dalam model laptop, vocalnya cukup teredam dan suara tinggi kedengar tajam. Mengganti laptop ke model tenda meningkatkan audio secara berarti. Mid kedengar lebih tajam dan suara paling rendah lembut kedengar lembut.

Suaranya terang tidak jelek dalam model clamshell, tapi akan berbeda dari bagus jadi sangatlah baik saat musik tidak diserap oleh permukaan.

Performa Dell XPS 13 2-in-1

Sebagai laptop bersertifikat Intel EVO, XPS 13 2-in-1 diperlengkapi processor Intel Core generasi kesebelas (Tiger Lake) dan grafis Irislah Xe. Unit pembahasan kami dengan CPU Intel Core i7-1165G7 dan RAM 16GB tangani beban kerja yang berat secara mudah.

Berisi 20 tab Google Chrome dengan website tehnologi favorite dan halaman yang lebih menuntut seperti YouTube dan Twitch. Walau beberapa video dan streaming diputar secara berbarengan, XPS 13 2-in-1 tidak mempunyai permasalahan dalam mengeluarkan halaman baru dengan rendering photo dan grafis nyaris saat itu juga.

XPS 13 2-in-1 mengagumkan dalam pengetesan benchmark kami dan melampaui persaingan di mayoritas kelompok karena chip generasi kesebelas yang baru.

Dalam test performa keseluruhan Geekbench 5, XPS 13 2-in-1 cetak 5.571, yang berarti semakin tinggi dari Spectre x360 13 (4.074, Core i7-1065G7) dan Yoga C940 (4.074, Core i7-1065G7). , satu tingkat di atas XPS 13 (5.254, Core i7-1165G7). Rata-rata kelompok untuk test ini ialah 4.115.

XPS 13 2-in-1 memerlukan waktu 15 menit 52 detik untuk mengonversi video 4K ke resolusi 1080p memakai program Handbrake. XPS 13 (15:40) melalui garis finis beberapa menit awalnya, tapi Yoga C940 (19:32), Spectre x360 13 (21:13) dan laptop premium reguler (18:14) memerlukan lebih beberapa waktu.

Dengan score 659 pada benchmark Puget Photoshop, XPS 13 2-in-1 melampaui XPS 13 (588 point) dan kelompok rerata (606 point). XPS 13 2-in-1’s 512GB PCIe NVMe x4 SSD menduplikasi file multimedia 5GB di dalam 10 detik dengan kecepatan transfer 503.1MB per detik.

Ini bisa lebih cepat dibanding Spectre x360 13 (318.1MBps, 512GB M.2 PCIe NVMe SSD) dan Yoga C940 (391.5MBps, 512GB PCIe SSD), tapi langkah-langkah bisa lebih cepat dibanding XPS 13 (642.5MBps, 512GB M.2 PCIe) NVME). SSD) dan rata-rata kelompok 568,5 MBps.

Grafis Dell XPS 13 2-in-1

Ini ialah zaman baru grafis terpadu. Walau awalnya cuma judul yang kurang intens grafis yang bisa dimainkan pada frekwensi gambar yang lebih rendah, grafis Irislah Xe yang baru dipertingkat untuk jalankan beberapa games AAA dari Intel.

Sayang, parameter grafis bercerita cerita yang lain. XPS 13 2-in-1 mainkan Sid Meier’s Civilization VI: Gathering Storm pada 21 frame per detik, yang lebih bagus dibanding XPS 13 (16 fps, Irislah Xe), tapi dengan kelompok rerata (27 fps) dan 30-fps tingkat pemutaran.

Dasar sintetis kami bercerita cerita yang lebih menjanjikan. XPS 13 2-in-1 cetak 3.847 dalam test 3DMark Fire Strike, menaklukkan Spectre x360 13 (2.615, Irislah Plus), Yoga C940 (2.138, Irislah Plus) dan XPS 13 (3.598) di bawah rata-rata kelompok (5.393). ) ), bertambah dengan score untuk laptop dengan GPU diskrit.

Daya Tahan Baterai Dell XPS 13 2-in-1

Keluh kesah khusus kami dengan XPS 13 2-in-1 asli ialah periode penggunaan batere ketinggalan ada di belakang persaingan. Saat Dell mengeluarkan kembali Convertible sesudah interval yang lama, permasalahan runtime sudah dituntaskan secara benar. XPS 13 2-in-1 yang lebih baru tidak gerakkan jarum dan itu bagus.

Laptop bisnis terbaik ini selamat dari tes batere berseluncur situs terus-terusan lewat Wi-Fi pada 150 nits sepanjang 10 jam 52 menit dan mati 5 menit bisa lebih cepat dari model 2019. Kompetisi ketat sekali di bagian ini, jadi kami ingin mengutamakan kembali saat sebelum memperbandingkan.

10:52 ialah waktu bergulir yang baik sekali. Yang menjelaskan, Spectre x360 13 (13:20), Yoga C940 (11:46) dan XPS 13 (12:39) menambah satu jam ke laptop premium mereka, tapi semua menaklukkan XPS 13 2-in-1. Rata-rata (9:52).

Webcam Dell XPS 13 2-in-1

Webcam 720p kecil (2,25mm), berada di bezel sempit di atas monitor, ambil video dan foto kasar. Sobat dapat menyaksikan detil seperti keriput di sekitaran mata, tapi partikel masih tetap ada. Photo itu tidak tertolong oleh langit yang terlampau jelas bersatu dengan sisi atas topi abu-abu.

Saran kami? Bila sobat kerap memakai Skype, Zoom, atau Hangouts, saat punya bujet, sebaiknya beli salah satu webcam external terbaik, seperti Logitech HD Pro C920.

Heat Dell XPS 13 2-in-1

Overheating menjadi permasalahan untuk laptop ultra-tipis, khususnya yang dibuat dari logam. Untungnya, XPS 13 2-in-1 tawarkan banyak pendingin untuk beban kerja yang berat.

Sesudah memutar video Full HD monitor penuh 15 menit, di dek dekat tombol PrtSc, sisi terpanas dari netbook memanas sampai 92 derajat Fahrenheit, beberapa derajat di bawah tingkat batasan kenyamanan kami.

Keyboard telah capai 81 derajat dan touchpad telah capai 75 derajat, jadi kami tidak kesusahan menulis atau memakai cursor. Saat sisi bawah capai 88 derajat, XPS 13 2-in-1 bisa dipakai tanpa alas tanpa pertanda merah.

Software dan Garansi Dell XPS 13 2-in-1

Dell tidak mengepak software pra-instal ke satu program, seperti yang hendak dipandang oleh beberapa supplier, tapi juga tidak banjiri XPS 13 2-in-1 dengan bloatware. Dan kenyataannya, mayoritas dari apa yang telah ada di sini bermanfaat.

Misalkan, Dell CinemaColor memungkinkan sobat sesuaikan warna monitor secara mudah sesuai content yang disaksikan. Prasetel animasi tingkatkan ketajaman warna, dan model Film nampaknya mengutamakan detil dan kesetiaan warna.

Ada pula model malam di mana sobat bisa istirahatkan mata sesudah memandang monitor sesudah hari yang panjang. Dell mengeluarkan program Cinema Guide, yang memberikan akses gampang ke semua langganan streaming (Hilir, HBO, Disney+, Netflix, Prime Video, dan yang lain) di satu tempat.

Saat mencari film atau acara TV di bilah penelusuran, sobat akan menyaksikan sisi “Tempat melihat” yang memberikan semua pilihan streaming dan biaya langganan atau membeli paket streaming.

Program utilitas meliputi Dell Konsumen Connect dan Dell Power Manajer yang cukup terang. Pemilik XPS 15, Dell Up-date kemungkinan ialah program yang tersering kami pakai. Di sini sobat bisa memasang BIOS dan driver terkini supaya laptop masih tetap jalan secara lancar.

Program faksi ke-3 terhitung Dolby Akses untuk kontrol speaker, Killer Kontrol Center (untuk Wi-Fi), dan MaxxAudioPro. Anda dapat memakai program Windows 10 umum terhitung Telephone Anda, Musik Groove, dan Snip dan Sketsa untuk ambil tangkapan monitor. XPS 13 2-in-1 datang dengan garansi setahun.

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA